Masih Tabu Bicara Seks? Hati-hati Bisa Bahaya

Posted: 04/05/2012 in Uncategorized

akarta, Psikologi Zone – Banyak orang yang masih menganggap tabu urusan seks, sebab membicarakan dianggap hanya untuk orang dewasa dan seks sangat pribadi. Padahal seks adalah kebutuhan dasar manusia seperti halnya makan dan minum.

 

Menganggap seks adalah hal yang tabu dengan alasan norma tertentu, bisa berbalik menjadi bumerang karena setiap penanganan masalah kesehatan reproduksi bisa terhambat dan tidak berjalan dengan baik.

“Orang yang menganggap seks itu tabu adalah bahaya laten. AIDS masuk ke Indonesia pada tahun 1998. Banyak orang yang tidak percaya penyakit tersebut bisa masuk ke sini karena Indonesia adalah negara religius. Akhirnya penanganan AIDS kurang optimal,” kata Zoya Amirin, M.Psi, psikolog seksual dalam sebuah acara live streaming bertema Blogger Bicara Seks oleh BlogDetik, Kamis (3/5).

Ia mengaku prihatin dengan pembubaran sejumlah lokalisasi yang beralasan agama. Bila lokalisasi tersebut dibubarkan, maka para PSK yang biasa menaungi sebuah lokasi justru akan menyebar ke berbagai tempat. Kondisi ini malah membuat kondisi kesehatan para PSK sulit diatur dan dipantau.

“Dengan tersebarnya para PSK. Malah lebih sulit memberi perawatan dan memantau masalah kesehatannya. Kalau dibubarkan penyakitnya bisa kemana-mana,” papar Zoya.

Berbeda dengan negara tetangga Singapura, Zoya juga memberikan contoh, disana para PSK mendapatkan id card dan didata dengan rapi. Hal ini dapat membuat pengawasan dan pantauan kondisi kesehatan lebih mudah. Bila mereka tidak mematuhi pemeriksaan kesehatan, izin operasi mereka bisa dicabut dan dilarang.

Bila seks dibicarakan dengan cara yang baik, masyarakat akan terbuka wawasannya, misalnya bagaimana seks yang aman dan sehat. Khusus bagi anak-anak dan remaja, mereka sudah seharusnya mendapatkan pengajaran sex education yang baik. Usia remaja adalah masa puber, mereka perlu diajarkan pentingnya kontrasepsi.

Mengajarkan pentingnya kontrasepsi bukan berarti menyetujui anak melakukan seks bebas, namun mengenalkan apa bahaya seks bebas, misalnya terjangkit penyakit seksual menular dan hamil di luar nikah.

“Saya pernah menyuruh mahasiswa saya yang rata-rata usianya 20 tahunan untuk membeli kondom. Setelah membeli kondom, saya tanya apakah dengan membeli kondom lantas mereka jadi ingin berhubungan seks? Ternyata tidak. Jadi bukan kondom yang menjadi masalahnya, tapi kesiapan mental,” ungkap Zoya. (dtk/mba)

 

sumber:  http://www.psikologizone.com/masih-tabu-bicara-seks-hati-hati-bisa-bahaya/065116497

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s